Wednesday, 20 April 2016

Teksi Cermin Diri Sebelum Salahkan Orang Lain!

Dalam tahun ini sahaja ramai yang memperkatakan tentang isu perkhidmatan sewa kereta dalam talian terutamanya UBER terutama bagi pengunak teksi awam.



Lantas isu ini terus ditunding kepada Suruhanjaya Pengankutan Awam Darat (SPAD) kononnya pihak berkuasa cuba menyokong perkhidmatan UBER ini.

Kepada yang kerap menggunakan perkhidmatan teksi pastinya telah lali dengan perangai pemandu teksi sebelum ini yang kini ramai memilih UBER sebagai altenatif.

Ramai para penguna teksi mula mempersoalkan sikap sambil lewa dalam memberikan perkhidmatan dan ada juga tidak mematuhi undang undang jalan raya. Malahan ada yang tidak bersetuju dengan dakwaan para pemandu teksi sendiri yang sering menunding jari kepada orang lain padahalnya ia adalah sikap buruk pemandu teksi itu sendiri.

Tidakkan mogok dan mendesak kerajaan bukan jalan penyelesaian yang dapat memulihkan imej para pemandu teksi yang hari ini jelas tidak menunjukkan sikap yang baik dan bertatasusila.

Perbuatan mogok dan berdemonstrasi adalah satu tindakkan yang memburukkan keadaan lagi dan tidak member impak yang baik kepada para pemandu teksi seluruh Malaysia malahan para penguna mula beralih kepada UBER yang hari ini dilihat lebih mesra pelanggan, sistematik dan berdisiplin.

Para pemandu yang melakukan mogok ini secara tidak langsung memberikan promosi percuma kepada UBER yang mereka tentangi.

Dari penelitian penulis, permasalahan hari ini adalah berpunca dari apa yang telah dilakukan oleh pemandu itu sendiri, terlalu banyak rungutan yang diterima oleh penguna mahu dari segi perkhidmatan dan jenayah yang melibatkan teksi tradisi ini. Hal ini memberi cerminan buruk kepada hampir semua teksi yang beroperasi di Malaysia. Akan tetapi apakah tindakkan yang diambil oleh para pemandu ini? Mengubah cara perkhidmatan yang lebih meyakinkan atau terus menyalahkan pihak lain?

Tidak lupa, kita teksi pernah melabelkan para pemandu teksi ini sebagai duta kecil Negara kepada pelancung asing ke Malaysia. Mengenakan caj yang tinggi tanpa mengunakan meter dengan alasan yang direka reka. Berbaloikah dilabelkan sebagai duta sedangkan ia jelas seperti “perompak disiang hari”?

Pelancung mungkin tidak ada pilihan lain selain dari mengunakan perkhidmatan teksi kerana label yang dipertontonkan kepada umum jelas teksi sebagai agen pengankutan awam yang disahkan operasinya di Malaysia. Jika para pengguna rakyat Malaysia kini tidak yakin dengan teksi tradisi bagaimana pula nasibnya para pelancung yang tidak ada pilihan lain?

Menyalahkan SPAD secara membabi buta tiada akan memperbetulkan masalah yang semakin hari semakin tidak terkawal lantaran sikap yang tidak mahu berubah para pemandu teksi hari ini. Penulis ada pengalaman berbual dengan pemandu teksi sebelum ini jika tidak bersembang politik pastinya akan keluar topik yang memburuk burukan SPAD, Kerajaan dan pihak lain seolah olah apa yang terjadi kepada industry teksi ini bukan berpunca dari sikap mereka.

Pemandu teksi bertanggungjawab dalam memberikan perkhidmatan yang berkualiti kepada para pengguna. Pengguna memilih alternative yang lain adalah kerana hilang keyakinan kepada penyedia perkhidmatan teksi yang tidak ada perubahan drastik yang sepatutnya untuk menyaingi UBER dan seumpamanya.

Sewajarnya para pemandu teksi hari ini perlu melakukkan perubahan diri dan pernambahbaikan kepada mutu perkhidmatan, bermogok dan demonstrasi dan menyalahkan orang lain tak memberikan hasil yang positif kepada perkhidmatan teksi di negara ini.

Yang peliknya,para pengguna senang dengan kehadiran UBER, Kenapa? 

*Baru baru ini ada kes pemandu teksi (lelaki) bertumbuk dengan pemandu wanita, walaupun dalam video tersebut hanya provokasi (mulut longkang) yang dicetuskan wanita kepada beliau, beliau tidak sewajarnya berkelakuan sedemikian rupa (merosakkan kereta orang lain dan mengasari pemandu lain). Jalan raya dikongsi bersama, senyumlah sikit.


Teksi Cermin Diri Sebelum Salahkan Orang Lain! Daeng Selili Rating: 5 Wednesday, 20 April 2016
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ping!