Tuesday, 8 October 2013

UMNO Sarkas?!


United Malays National Organization  - UMNO


Demikianlah nama diberi pada sebuah pertubuhan bangsa Melayu yang akhirnya menjadi sebuah parti tunjang dalam memperjuangkan kemerdekaan bumi bertuah bergelar Tanah Melayu atau Malaya.

Wujudnya ia setelah Bani Mim ini tersedar dan terhantuk kepalanya tatkala British cuba menghapuskan hak-hak mereka dengan memaksa Raja-Raja Melayu menandatangani perjanjian puaka bergelar 'Malayan Union'

Jika kita perhatikan, ejaan UMNO di dalam tulisan Jawi yang menjadi tulisan rasmi Bani Mim ini suatu ketika dahulu, ia akan dieja dengan aksara Alif, Mim, Nun dan Wau. (Sebutannya AMNU)

Seperti berikut:

ا. م. ن.و

Atau sekiranya dieja secara bersambung, seperti berikut:

امنو

Lalu kita telusuri pula di dalam Al-Qur'an perkataan persis AMNU dengan ejaan dari aksara yang hampir serupa.Iaitulah perkataan 'AAMANU' dan 'AMNU' yang merujuk kepada golongan yang beriman.

Adakah ia suatu kebetulan?

Hamba tidak merasakan ia suatu kebetulan.Dikeranakan Bani Mim ini dikaruniakan oleh Allah akan sekalian ramainya para ulama' dan bijak pandai dan ada diantara mereka terlibat dalam pembentukan dan kelahiran UMNO.

Seperti tilikan firasat Syaikh Abdullah Fahim, nendanya Tun Abdullah perdana menteri yang ke-Enam akan tarikh yang diperkirakan sesuai bagi pengisytiharan kemerdekaan yang dipersetujui oleh para pimpinan UMNO diketuai oleh Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj dan pihak British, tiada siapa yang menjangka hikmah disebalik tilikan firasat beliau yang tersebut.

Demikian jua dengan halnya AMNU atau UMNO.Jika dilihat kesamaan itu bukanlah sekadar suatu kebetulan,sebaliknya suatu nasihat tersirat dibalik yang tersurat agar generasi UMNO yang diharap menjadi penjaga Bani Mim ini kembali kepada Kitab dalam membawa perjuangannya.

Dimana letaknya nasihat yang tersembunyi itu?

Jawabnya kembalilah kepada Kitab.

Antaranya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata. 2:208

Jika dibaca dengan maksud lain: Wahai orang-orang yang AMANU! Wahai bani Mim yang berada di dalam AMNU!Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

Di tempat lain pula,

الَّذِينَ آمَنُوا وَلَمْ يَلْبِسُوا إِيمَانَهُم بِظُلْمٍ أُولَـٰئِكَ لَهُمُ الْأَمْنُ وَهُم مُّهْتَدُونَ

Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat keamanan dan merekalah orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk. 6:82

Dua kali AMANU dan AMNU disebutkan di dalam ayat ini.Perhatikan baik-baik apa isi kandungannya!

Dan yang paling besar sekali:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! 


كَبُرَ مَقْتًا عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ

Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya. 


إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌ

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh. 61:2-4


Dipesankan secara tersirat oleh para pendahulu kita pengasas AMNU agar mereka yang didalam AMNU kekal melaksana seiringan dengan berkata agar tidak mendapat murka, dan disuruh pula kita agar membentuk BARISAN yang kukuh dalam menghadapi perperangan.

Namun apakah kita pernah meneliti nasihat-nasihat tersirat di samping keghairahan kita mengejar akan yang tersurat?

Jika UMNO tidak kembali menjadi AMANU maka tunggulah waktu dan saatnya, UMNO tidak lagi mampu berdiri semegah waktu lahirnya yang diasaskan dengan dasar 'AAMANU' dan bukan menjadikan pangkat,kemewahan dan kemegahan sebagai tonggak perjuangan.

Ayuh kembalikan UMNO kepada AAMANU menjelang Pemilihan ini.
Jika tidak,maka benarlah kata Allahyarham Tan Sri Teuku Nyak Zakaria bin Teuku Nyak Puteh di dalam filemnya 'Pendekar Bujang Lapuk'

Alif,Mim,Nun Wau=Sarkis! 

Renung-renungkan.

Terima Kasih Sahabatku : Awang Hitam (facebook)

sumber video bawah ini dari uploader pro-pembangkang
(mungkin seorang hindu paria maafkan beliau sebab tak tahu mengaji)

للاكي براني موڠكين اكن كاله تتاڤي تيدق اكن مڠاله.
UMNO Sarkas?! Daeng Selili Rating: 5 Tuesday, 8 October 2013
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ping!